11 Faktor yang Membuat Desain Kemasan yang Baik

Sekarang, di era globalisasi ini, pengemasan dan merek suatu produk sangat penting, Anda tidak bersaing dalam skala kecil lagi, tetapi hampir semua orang sekarang adalah seorang wirausaha, baik itu UKM atau pengusaha lain.

Karena banyaknya jumlah produk yang tersedia, Anda harus memastikan bahwa produk yang Anda tawarkan memiliki kelebihan, sehingga mereka bisa menjadi pilihan pertama bagi konsumen dan pelanggan potensial. Faktor-faktor yang membuat produk Anda unggul adalah nama, kemasan, harga, konten, dan banyak faktor lainnya.

Pengemasan suatu produk bukan hanya hiasan, tetapi desainnya mampu memengaruhi segala sesuatu yang menyangkut produk Anda. Apakah produk Anda diterima atau tidak oleh konsumen, apakah produk tersebut diterima atau tidak oleh toko yang ingin Anda gunakan dengan produk Anda. 

Semua ini mungkin tergantung pada desain kemasan produk. Desain, strategi branding, dan promosi pengemasan oleh karenanya merupakan entitas yang tidak dapat dipisahkan. Mulai sekarang, Anda juga dapat menggunakan desain pengemasan dan layanan pencetakan.

Karena itu tidak ada alasan untuk tidak memperhatikan dan mencurahkan lebih banyak upaya untuk merancang kemasan produk Anda. Nah, ada beberapa hal wajib yang harus ada dalam desain kemasan produk untuk promosi dan branding:

Berikut 11 Faktor yang Membuat Desain Kemasan yang Baik

special40

1. Efektivitas

Ketika merancang paket untuk suatu produk, efisiensi menjadi faktor penting untuk dipertimbangkan. Bahan pengemasan harus sesuai dengan sifat dan kebutuhan produk yang akan dikemas.

Jangan biarkan kemasan yang di gunakan tidak cocok dengan produk yang akan dikemas karena berbeda dari fitur produk.

2. Keamanan Pangan (food security)

Saat memasarkan makanan dan minuman, faktor keamanan pangan merupakan faktor penting yang perlu dipertimbangkan saat memilih dan menentukan jenis kemasan dan cara mengemasnya.

Baca juga:  Istilah Desain Grafis yang Wajib Semua Orang Ketahui

Keamanan produk sangat penting karena kemasan berkualitas bukan makanan biasanya mengandung bahan berbahaya yang dapat meracuni bahan makanan dan minuman yang dipasarkan.

3. Keaslian

Sesuatu yang original, khas dan berkesan adalah karakteristik dari desain kemasan yang efektif. Ada ribuan produk dan semuanya bersaing untuk mendapatkan perhatian pelanggan potensial.

Satu-satunya cara untuk menonjol adalah menjadi berbeda, menjadi otentik. Ini adalah pentingnya menciptakan dan mengeksplorasi aspek-aspek saat membuat desain kemasan.

Tidak mungkin memberikan saran tentang cara membuat desain otentik, terutama ketika konsumen sudah memiliki ribuan produk yang menarik. Solusinya, untuk desain yang tidak biasa dengan standar visual yang tinggi.

4. Jujur

Masalah bagi pemula adalah baik untuk desainer dan pelanggan mereka, yang sering melebih-lebihkan desain kemasan di luar imajinasi. Masalahnya adalah bahwa melebih-lebihkan produk berarti menyesatkan konsumen, yang akhirnya berdampak negatif pada kinerja pemasaran.

Paling parah, itu bisa merusak citra perusahaan. Sikap jujur ​​ditekankan di sini. Konsumen hanya menginginkan sesuatu yang sederhana, murah, dan tahu apa yang mereka beli. Itu benar, konsumen menginginkan sesuatu yang berbeda, tetapi tidak berlebihan.

5. Desain Ekonomi

Desain ergonomis berarti kemasan sederhana, misalnya: mudah dibawa kemana-mana, mudah dibuka atau sobek, mudah disimpan, mudah dituangkan, mudah dibawa, tidak tersebar dan berbagai fasilitas lain yang tidak mengganggu konsumen.

6. Mudah Dikenali

Setiap perusahaan yang meluncurkan produk tentu berharap produknya mudah dikenali, populer dan memiliki karakteristik sendiri. Salah satu kuncinya adalah kemasan.

Kemasan makanan harus dirancang agar mudah dikenali dan diingat oleh konsumen. Kemasan yang diproduksi harus terlihat berbeda dari produk lain, terutama untuk jenis produk serupa yang ditawarkan oleh pesaing.

Baca juga:  4 Rekomendasi Laptop untuk Desain Grafis Terbaru

Cobalah untuk membuat paket produk yang memiliki fitur khas. Dengan demikian, tanpa membaca tulisan merek yang tercantum dalam kemasan, konsumen akan tahu bahwa ini adalah produk yang mereka cari.

7. Jelas

Banyak penelitian menunjukkan bahwa di beberapa bagian produk dibuat transparan, itu dapat secara signifikan meningkatkan peluang membeli produk yang dibeli konsumen.

Ada juga kebenarannya, terutama jika Anda tidak terbiasa dengan produk yang baru saja dirilis. Melihat adalah percaya, yaitu, melihat secara langsung dapat membuat konsumen lebih percaya diri tentang produk.

Selain itu, pertimbangan dramatis dapat meningkatkan kepercayaan pada beberapa merek. Transparan tidak harus ditutup dengan kemasan plastik, 

8. Mudah Dimengerti

Konsumen hanya ingin tahu produk apa dan siapa yang membuatnya. Penjelasan dan masalah lain bisa dibaca nanti. Sesederhana itu. Namun mendesain kemasan seperti itu tidak mudah.

Sekali lagi, Anda harus kreatif dan siap untuk mengeksploitasi. Hanya dalam beberapa detik, konsumen ingin meluangkan waktu untuk memahami konten produk.

Tanpa pemahaman, peluang produk yang dijual telah menghilang. Selain menggunakan bahasa yang mudah dimengerti, jauh lebih baik untuk menggabungkannya dengan kriteria.

9. Bentuk unik

Tidak disengaja bahwa produk wanita selalu identik dengan model asimetris, sedangkan produk pria selalu identik dengan model simetris. Model yang diadopsi oleh suatu produk sangat penting secara psikologis, tergantung pada segmen yang dipilih.

Sangat penting bahwa desain kemasan suatu produk konsisten dengan target. Ini penting agar produk lebih dapat diterima karena dapat mewakili karakter konsumen. Selalu ingat bahwa harus ada kecocokan antara produk dan pelanggan yang dituju.

10. Fungsional

Di antara banyak pertimbangan yang perlu dipertimbangkan ketika Anda ingin mengemas suatu produk, salah satu elemen penting adalah perlindungan yang dapat ditawarkan suatu paket. Tidak ada gunanya membuat paket menarik tetapi tidak bisa berfungsi dengan baik.

Baca juga:  Cara Mendapatkan Inspirasi dalam Membuat Desain Ilustrasi

Pengemasan produk memiliki banyak fungsi, tetapi yang utama adalah melindungi isi produk. Bukan sesuatu yang bisa dibanggakan jika desain kemasannya bagus tapi bahan kemasannya tidak. Harus ada keseimbangan antara desain dan bahan kemasan yang digunakan.

11. Ramah Lingkungan

Sadar atau tidak, konsumen lebih memperhatikan jenis kemasan tertentu. Ada semacam keinginan untuk menjaga lingkungan tetapi dengan cara yang tidak mengganggu. Contohnya adalah pembelian produk berlabel ramah lingkungan.

Memang, efek kemasan ramah lingkungan belum terlalu terasa ketika dikaitkan dengan aliran penjualan. Tetapi orang dapat memperkirakan bahwa ini bisa menjadi peluang besar untuk menarik konsumen. Apalagi jika dipadukan dengan desain kemasan yang tidak biasa, hasilnya bisa menjanjikan.

Tingkatkan minat beli pelanggan potensial Anda dengan jasa desain kemasan produk yang menarik untuk produk Anda. Mungkin untuk desain kemasan makanan, desain kemasan minuman, dan desain kemasan lainnya. Order sekarang!

Referensi: johnsbyrne.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top